banner-1

Hukrim

Nilai Kapolrestabes Lamban, PMII Makassar Kembali Duduki AP Pettarani

Makassar, metrotimur.com – Lambannya Kapolrestabes Makassar menindaklanjuti tuntutan mahasiswa membuat ratusan kader Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Makassar kembali menduduki jalan AP Pettarani, Jumat malam, (3/11).

Mereka melakukan aksi bakar ban dan menutup sebagian jalan di depan Gedung DPRD Kota Makassar ini.

Ketua PC PMII Makassar Ashari Bahar mengatakan bahwa aksi malam ini sebagai bentuk kekecewaan terhadap Kapolrestabes Kombes Anwar Efendi dan Dir Intelkam Polda Sulsel yang acuh dan lamban merespon tuntutan mereka.

“Kami menuntut dan mendesak Kapolda untuk mengintruksikan Dir Intelkam Polda dan Kapolrestabes selaku anak buahnya agar dapat meminta maaf secara kelembagaan terhadap PMII yang telah mereka lecehkan,” ucapnya.

Menurutnya, tindakan represif aparat kepolisian yang mengamankan jalannya aksi ujuk rasa hari sumpah pemuda 28 Oktober lalu dinilai sangat tidak professional dan mencenderai lembaga PMII secara keseluruhan.

Azhari meminta pertanggungjawaban Kapolrestabes dan Polda Sulsel agar bisa mengevaluasi anak buahnya terkait dugaan penganiayaan terhadap beberapa kader PMII yang ditangkap saat menyampaikan aspirasi. Pengamanan aksi yang dipimpin Wakapolrestabes Makassar mengakibatkan beberapa di antara mereka mengalami luka memar dan cedera di bagian tulang.

Lanjutnya, sejumlah kendaraan mahasiswa dan atribut organisasi PMII saat itu juga turut dibakar.

“Oknum kepolisian ini telah melecehkan organisasi kami, oleh karenanya kami akan terus melakukan aksi unjuk rasa dan memassifkan gerakan untuk hari Senin di depan Mapolda Sulsel,” katanya lagi.

PMII memastikan akan terus menggelar aksi, hingga Wakapolrestabes dievaluasi. Begitu pun Dir Intelkam Polda Sulsel yang telah menghina dan melukai hati seluruh warga PMII dengan menelpon mengatakan bahwa PMII hanyalah organisasi kecil,” pungkasnya.(rls)

Baca juga :  Tim Hukum DIAmi Laporkan Akun Medsos Penebar Ujaran Kebencian
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top