Hukrim

Rugikan Pemerintah, Bang Roel Buka Segel Los Pasar Butung Makassar

MAKASSAR, METROTIMUR.COM  – Kisruh sewa menyewa puluhan pedagang Pasar Butung dengan Pihak KSU Bina Duta melahirkan keputusan pembukaan segel oleh PD Pasar Makassar Raya.

Pembukaan segel oleh PD Pasar Makassar Raya yang dipimpin langsung oleh Direktur Utama PD Pasar Makassar Raya, Syafrullah didampingi langsung oleh tim hukum PD Pasar dan Satpol PP Kota Makassar.

Sebelum pembukaan segel yang dilakukan, Syafrullah melakukan rapat dengan pengurus KSU Bina Batu dengan Ketua Asosiasi PD Pasar Butung, di Kantor KSU Bina Duta, Gedung Pasar Butung, ahad (5/5/19).

Penyegelan yang dilakukan oleh pihak KSU Bina Duta menyebabkan puluhan los milik pedagang menjadi lumpuh. Adapun persoalan antara pihak KSU dan para pedangang diakibatkan adanya persoalan komitmen sewa menyewa antara pedagang dan pengelola Koperasi Bina Duta. Sementara dalam perjanjian kontrak Kerja sama pengelolaan, kedudukan hukum KSU Bina Duta tidak tertuang dalam perjanjian hukum sebagai pengelola, melainkan perjanjian kontrak kerjasama tersebut antara PT. Haji La Tunrung dengan Pemkot Makassar.

Foto: Pertemuan Dirut PD Pasar Makassar Raya, Syafrullah dengam Pihak KSU Bina Duta, di Pasar Butung Lantai 3, ahad (5/5/19).

Menurut Dirut PD Pasar Makassar Raya, Syafrullah, penyegelan yang dilakukan oleh pihak KSU Bina Duta, secara hukum, KSU Bina Duta tidak boleh melakukan hal penyegelah terhadap puluhan los, pasalnya pada perjanjian kontrak yang dilakukan oleh Pemkot Makassar, itu bukan dengan KSU Bina Duta tetapi perjanjian kerjasama pengelolaanya dengan pihak PT. Haji La Tunrung.

“Yang pertama KSU Bina Duta tidak berada pada konsep perjanjian hukum kerjasama pengelolaan dengan Pemkot tetapi dengan PT. Haji La Tunrung, secara hukum KSU Bina Duta tidak punya ikatan hukum dengan pemkot Makassar, ” terang Syafrullah.

Baca juga :  Razia Rumah Kos, Sepasang Muda - mudi Berhasil Diamankan

Lanjut Bang Roel sapaan akrabnya, adapun perjanjian kerjasama dengan PT. Haji La Tunrung sudah diputuskan akibat adanya perjanjian kerjasama bersyarat yang tidak dipenuhi, yang pertama adalah hasil audit BPKP pada tahun 2016, dimana pihak PT. Haji La Tunrung telah merugikan Pemkot Makassar senilai kurang lebih 3 milliar, sehinggap Pemkot Makassar melakukan pemutusan sepihak.

“Jadi sejak tahun 2012 pihak PT. Haji La Tunrung tidak pernah membayarkan kewajibannya kepada Pemkot Makasaar Rp. 30. 750.000 perbulan sejak 2012 sampai tahun ini 2019, itulah kemudian menjadi dasar hukum pemutusan sepihak karena ingkar dalam perjanjian tersebut, penguatan pemutusan sepihak tersebut adalah adanya point perjanjian yang menjelaskan dan secara fakta, PT. Haji La Tunrung melakukan pelanggaran atas perjanjian hukum tersebut, jadi unsurnya terpenuhi untuk pemutusan sepihak, ” kata Bang Roel.

Pada dasarnya PD. Pasar Makassar Raya meminta kepada KSU Bina Duta untuk segera membuka segel terhadap los – los yang dianggap bersoal dengan pihak KSU Bina Duta soal utang piutang, dimana menurut Dirut Syafrullah, kisruh itu tidak ada hubungannya dengan Pemkot Makassar.

“Kita tetap buka, jika penyegelan itu dilakukan karena soal sewa menyewa los antara pedagang dengan KSU Bina Duta itu urusan mereka, pemkot tidak punya hubungan soal utang piutang, yang ada itu segelnya harus dibuka dan biarkan para pedagang beraktivitas, soal utang piutang itu persoalan mereka bukan dengan pemerintah, ” tegas Bang Roel.

Menurut Andre Yusuf Ketua KSU Bina Duta, penyegelan yang dilakukan oleh pihaknya, karena merasa dirugikan dengan sikap dari 900 an penyewa los ada 12 orang diantaranya yang tidak menyetorkan biaya sewa los dengan total nilai sewa 1,6 milliar yang tidak terbayarkan.

Baca juga :  Hari Ayah Nasional, Berikut Pesan Wali Kota Danny

“Pihak kami dirugikan 1,6 milliar akibat ada 12 orang yang tidak bayar biaya sewa, makanya kami segel, ” ungkap Andre dihadapan Dirut Syafrullah dan Ketua Asosiasi Pasar Butung.

Dari keterangan pernyataan Ketua KSU Bina Datu terkait kerugian yang dialami tersebut, kemudian mendapat bantahan dari Konsultan Hukum PD Pasar Makassar Raya, Muh. Syahban Munawir SH,MH.

“Kalau dikatakan rugi, harusnya KSU Bina Duta selesaikan secara internal dengan para penyewa tersebut, bukan kemudian melakukan penyegelan, sebab secara hukum KSU Bina Duta tidak berkompoten melakukan upaya apapun baik melakukan penagihan apalagi melakukan penyegelan, untuk utang piutang yang terjadi sebelum pemutusan kontrak dengan PT. Haji La Tunrung, silahkan mereka selesaikan, karena sejak pemutusan itu dikeluarkan oleh Pemkot Makassar, PT. Haji La Tunrung bukan siapa – siapa lagi diatas Pasar Butung, apalagi KSU Bina Duta yang tidak punya ikatan hukum dengan Pemkot Makassar, ” terang Muh. Syahban Munawir.

Diketahui, dari hasil pertemuan PD Pasar Makassar Raya dengan pihak KSU Bina Duta yang disaksikan oleh Ketua Asosiasi Pasar Butung dengan menghadirkan salah satu pedagang yang menjadi korban penyegelan, untuk didengar keterangannya.

“Begini, kita itu bingung mau bayar sama siapa, kalau mau bayar sama KSU Bina Duta apa dasarnya dan siapa yang sah untuk ditempati membayar, sebab pengelola KSU Bina Duta yang sekarang tidak jelas legalitasnya, itu alasan kami, ” kata salah satu pedagang dalam rapat tersebut.

Oleh karena itu Dirut Syafrullah menambahkan, pihaknya menghimbau kepada seluruh pedagang Pasar Butung untuk tidak membayarkan perpanjangan biaya sewa menyewa los kepada pihak manapun termasuk kepada KSU Bina Duta, kunci Bang Roel. (Ron).

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top